KZL !!!

Judul nya alay… Yeah I know kok..

Se-alay pagi saya hari ini…

God… pingin makan orang saya rasanya.. #puasa mie.. puasa.. !!

I am now sorrounded by.. orang orang yang hanya mengejar keduniawiaan.. target targetan. Klo gak terpenuhi seakan akan dunia kiamat besok. Klo sudah terpenuhi maunya yang lebih gedhe lagi. Gak sadar bahwa yang mereka lakukan adalah sangat berkontribusi merusak alam.. D***n… dan saya jadi salah satu bagiannya… doooh… asmie koplak.

Saya benci AC … saya benci AC…. saya benci AC…. !!

Saya gak akan mati hanya karena AC gak menyala..!!

I gotta get out of here.. !! soooonnn…

Lagi..

Tahu rasanya di kelilingi orang orang yang ngotot mendahulukan hak nya.. dan lalu lupa akan hak orang lain? Wuuiiikkk… rasa e… ampun deh

Maap … maap Tuhan.. saya lagi in a extremely bad mood sekarang.. maap ya .. mohon dimaklumi ya..

Mohon segera keluarkan saya dari sini dan gantikanlah dengan jauh yang lebih baik, yang lebih peduli akan sesama, dunia dan lalu membawa saya ke akhirat yang lebih baik. Amin.

#adding wishing of Ramadhan season

 

Wishes of This Ramadhan

Bukankah Ramadhan bulan penuh Rahmat dan Allah tidak menolak doa umat Nya, well.. meski pengijabahannya tergantung yang punya hidup.. wis gak papa.. saya tulis aja disini😆

  • Entah mengapa.. akhir akhir ini saya kecanduan mengambil gambar dengan kamera. Meski kamera saya sangat murahan, tetap saja saya membawanya kemana saja saya pergi. Oleh karena itu saya mencoba meminta Tuhan untuk memberikan saya seperangkat ini :
  • kamera
  • Plus kelas photography nya ya Tuhan… pliiis…
  • Sebagai pembanding dengan kamera ini :
  • Salam Balik Buat SayaItu… si kamera kecil itu… iyah… baru itu yang saya miliki sekarang… May one day Allah kasih yang seperti gambar di atas sebelumnya… amiin..
  • Mengajar anak anak dengan kelas formal means… I become a teacher… pliiiiiisssss….
  • Pergi jauh jauh dari segala bentuk kapitalisme dan kepalsuan kampret.. #oopppss sorry God🙂
  • Still remember when I wrote this . Dan ternyata satu persatu dan perlahan terdapat centangan di sebelah masing masing wishes saya .. alhamdulillah ya.. sesuatu..😆 Dan salah satu nya adalah traveling… mbambungin.. not far memang… tapi itu mengasyikkan … #alhamdulillah…

Apalagi ya?… hmmm… sementara itu dulu … kapan kapan lagi.. sekarang balik kerja…

Si Cantik Meru Kirim Salam Balik Buat Saya

When you decide something, the universe conspires to make it happens

“Kita berangkat klo loe sudah sembuh.”

Kalimat dari Mas Indra membuat saya determind untuk segera meninggalkan kamar putih rumah sakit. Saya lakukan apapun yang mereka perintahkan agar saya cepat sembuh. Dan alhamdulillah iya. Tak butuh waktu lama buat saya untuk stay di sana. Maka keluarlah saya. Tiga hari berselang… saya melakukan perjalanan yang begitu saya dambakan.

“Loe gila apa? Loe baru saja keluar dari rumah sakit, baru tiga hari Smiee… Gila apa sekarang loe mau maksakan diri ke Semeru?”

Argumen Mas Indra ketika saya mengutarakan keinginan saya melakukan hal yang tertunda sejenak.

“Ogah aku nganterin loe klo sekarang… ogah… gila apa..!! Loe itu belum sepenuhnya recover, naik gunung gak segampang naik tempat tidur.. gila.. gila.., mikir yang bener napa.. klo loe kecapekan yang super capek trus terjadi sesuatu ke loe, mana bisa aku maafkan diriku karena setuju nganterin loe.. hhmmmm… Smiee .. Smiee..”

Omelan yang jarang sekali keluar dari seorang Indra, karena ia adalah salah seorang pendiam yang pernah saya kenal, namun jika rangkaian kata panjang keluar dari mulutnya maka itu tandanya dia sedang tidak dalam mood yang baik.

“Mau Mas Indra antar atau tidak.. asmie tetep berangkat malam ini.. end of argument.!!”

Saya kembali menyibukkan diri mem-packing preparasi saya.

Lama kami saling diam, meski kami berada dalam satu ruangan.

“Yo wis… hmmm… ta antar loe.”

Yess… see … dia takluk juga..

Sekarang tinggal minta ijin ke Ibu saya. Weleh… tentu saja mencak mencaklah beliau, “Kulo yang antar asmie buk.. saya antar dan jaga dia. Asmie ndak bisa di cegah.” kata Mas Indra mencoba meyakinkan Ibuk saya.

Maka… disinilah saya….

Di Ranukumbolo yang cuaantiikk… di tanah Semeru yang begitu indaah, menaiki Tanjakan Cinta dengan payah, menikmati semilirnya angin dan indah ungu nya Oro Oro Ombo karena Mei adalah bulan di mana  Verbena Brasiliensis Vell mulai menampakkan diri dan hanya sebentar saja.

Jangan tanya bagaimana perjalanan saya hingga nyampe di ketinggian ini. Semeru medan nya memang masih terbilang lebih mudah bagi para pendaki di bandingkan beberapa gunung di Jawa, tapi buat saya beuh.. beuh.. untuk jalan kaki menaikinya selama kurang lebih enam jam dengan jalanan yang seru dan sempit, tentu tantangan tersendiri, itu belum di barengi kemiringan yang asyik banget ha ha ha… but you know what… I made it through… I did..

Meski saya tak mampu .. belum mampu tepatnya.. [may oneday I will] untuk langsung menyambangi si Cantik Mahameru, karena keterbatasan fisik saya kala itu, saya tidak mau mendahulukan ego saya, walau saya sangat sangat menginginkannya.

“Perjalanan alam adalah perjalanan hati, bukan ego.” Begitu Mas Indra mengingatkan saya. Lakukan dengan hati gembira dan jangan lupa untuk bahagia.

Saya mengalah kali ini, dia benar. Buat apa memaksakan ego manusiawi, alam tidak akan menyambutnya.

“Then you should go futher.. go reach the top of the mountain. Sampaikan salam asmie buat Mahameru.. Go..”

“Enggak .. kita buka tenda disini besok pagi kita turun.” Saat itu kami di depan hamparan Ranukumbolo sore hari.

“Asmie turun bersama Eka, Randy, dan beberapa yang lain. Kalian pergilah.. raihlah summit.. bukalah tenda di Kalimati lalu teruskan besok pagi. We’d be home by tommorow morning, by then you guys have already there.. just go please..”

Kesepakatan pun terambil… enam orang turun dan sisanya lagi naik terus ke Mahameru.

They made it… alhamdulillah… they made it…

Dan ketika mereka pulang.. alhamdulillah.. Mas Indra bilang :

“Salammu sudah tersampaikan, dan Mahameru kirim salam balik buatmu..”, sambil menunjukkan hasil jepretan yang membuat saya terharu. It might be nothing for anyone elses.. tapi buat saya.. saya sangat menghargainya. Somehow saya menemukan banyak kebahagian di alam.

Oneday jika diberi kesempatan oleh Sang Pemilik Seru Sekalian Alam… maka saya akan kembali ke tanah Semeru… oneday.. Insyaallah..

Jika memang begini adalah jalan saya hidup, maka menghidupi hidup sehidup hidupnya adalah pilihan mutlak bagi saya. Saya memilih berbahagia bersama alam, bersama orang orang yang mau menerima saya seutuhnya.

This slideshow requires JavaScript.

Seharusnya

Seharusnya hari ini, subuh tadi… saya sudah berangkat ke Ranukumbolo…

Seharusnya…

“Ngapain low disini Smiee… ayo pulang, siapkan back packmu, dan kita berangkat subuh nanti. Ke Ranukumbolo…. ingat?”

Itu adalah kalimat pertama yang muncul dari mulut si Mas Indra teman saya, teman gokil, konyol, lucu, tukang nekat, spontanius, asyik, bahkan kadang dan sering koplak juga… hmmm….

Saya yang di tuding begitu hanya bisa melengos saja… ah Mas Indra mah..

10.37 am… saat saya sedang menulis ini saya masih berada di ruangan dingin, putih, kaku ini. Masih di rumah sakit… entah kapan saya keluar dari sini. Saya masih merasa sama seperti kemarin, masih lemas, pusing, kadang kadang mual.

Mas Indra benar. Seharusnya kami sudah berangakat tadi subuh, ke Ranukumbolo lalu naik ke Mahameru. Dua bulan kami sudah merencanakannya, Dua bulan rencana yang sudah begitu matang. Saya sangat suka melakukan perjalanan ke alam. Karena buat saya alam tak pernah menghianati bagi hati yang mencintainya. Dan itu yang sangat saya butuhkan sekarang. Apalagi di temani Mas Indra dan teman teman pecinta alamnya. Sempurna. Seharusnya…

Lalu… aah… kenapa pula saya disini….

Entahlah…

Sebelum pamit pulang tadi malam, Mas Indra bilang.. “Ya sudah aku juga gak ikutan sekarang ke Mahameru nya, ntar nunggu loe sembuh aja, kita berangakat sendiri.”

“Just go without me… we both want it so much, remember?, Kirim salam asmie buat si Cantik Ranu dan Meru ya…, plis berangkat saja tanpa asmie”.

“Ogah..” dan dia pun berlalu…

Pagi tadi dia menelpon lagi…

“Kita berdua berangkat klo loe sudah sembuh, ok?!”

Aah… dia … mau menunggu saya…

“Ya … ok… thank you Mas.”

Kalah Juga Akhirnya

Siang ini [1.54 pm], saat saya menulis ini, saya berada di rumah sakit, sedang dalam perawatan. Iyap… saya sakit. Ah… akhir pertahanan tubuh saya jebol juga… ha ha ha.. saya kira saya sekuat itu padahal enggak sama sekali.

Tadi malam saya tiba disini….

Sejauh yang saya bisa ingat, saya pernah mengalami ini, di rawat di rumah sakit maksud saya, ada mungkin 2 dekade yang lalu.

Well.. tentu saja saya sakit sesekali, namun hanya yang ringan ringan saja, entah itu batuk, flu, atau kecapekan. Begitu juga saya fikir sebelum kemarin. Pagi saya mual, lemas sehingga membuat saya memutuskan untuk stay dirumah saja padahal kerjaan numpuk jika akhir bulan begini. Tadi malam saya I went out to see doctor, dan taraa… langsung saya di beri rujukan ke rumah sakit.

Mereka yang serba putih, ada yang mengambil sample darah saya, menancapkan jarum infus ke tangan saya, lalu bertanya ini dan itu kepada saya, saya yang sedang lemas, menjawab sekenanya. Beberapa jam berlalu.. saya berpindah ke atas tempat tidur putih, ruangan putih dan lagi lagi dikelilingi mereka yang serba putih. Mereka menulis ini dan itu pada lembaran lembaran kertas yang mereka bawa. Lalu saya ingat saya mengantuk sekali, lemas badan saya masih belum hilang, saya memejamkan mata….

Dan disinilah saya sekarang… memangku “mesin ketik” sambil memakan beberapa obat dan semangkuk bubur….

Masih ada lemasnya sedikit…..

Saya sakit apa ya? Hmmm… entahlah diagnosa mereka terhadap saya tidak saya pahami sama sekali….

Tapi satu yang pasti, jika fisik saya sakit, maka sebenarnya bukan.. tapi apa yang ada di dalam “sinilah” yang sakit.

Saya hanya merindukan “nya”… itu saja.

Rasa rindu bisa sangat “membencekno” kan nya ya…

Rotten

Perlahan tapi pasti tubuh ini mulai merapuh. Seberapa kuatnya saya, tetap saja.

Hari ini badan saya serasa remuk redam. Ah.. lagi lagi seremuknya hati saya. Saya capek luar biasa, lelah luar biasa.

Bagaimanapun waktu tak bisa dibohongi. Karena pada akhirnya semua ada ujungnya. Mau atau tidak, saya mulai merapuh.

20160417_105856